Jumat, 16 Maret 2012

Akhir Cerita DORAEMON dan NOBITA





siapa sih yang tidak mengenal Doraemon dan Nobita
salah satu kartun yang masih ditayangkan sampai sekarang padahal sudah lebih dari 19 tahunan(kalo gak salah ya) tayang di Indonesia
kartun ini selalu menempati hati anak-anak tiap jaman, begitu juga komiknya
sampai sekarang pun kalo lagi gak ada kuliah pagi mesti menyempatkan diri untuk melihat tayangan ini
seolah tidak ada habisnya dan tiada akhirnya cerita ini

pertanyaannya Bagaimanakah Kisah Akhir dari Doraemon?

beberapa hari lalu dosenku sistem berkas dengan baik hatinya memberikan artikel tentang pelajaran terakhir yang bisa kita dapatkan dari Doraemon..
kepada bapak saya ucapkan terima kasih ya..(maaf ngutip artikel ini gak tahu sumber pastinya, just want to share with doraemon lovers)
BELAJAR DARI NOBITA
Ketekunan membuahkan hasil dimasa yang akan datang”
Akhir Cerita Doraemon
Tokyo, Hampir setiap orang pasti kenal dengan tokoh komik Doraemon yang digambarkan sebagai kucing ajaib dengan kantung ajaibnya. Ia selalu membantu temannya Nobita yang selalu ditimpa masalah.
Doraemon sendiri adalah cerita karangan dari penulis Jepang Fujiko F. Fujio yang sudah ada sejak tahun 197. Kisah ini menceritakan tentang kehidupan seorang anak pemalas kelas 4 SD yang bernama Nobi Nobita yang didatangi oleh sebuah robot kucing bernama Doraemon yang datang dari abad ke-22. Dia dikirim untuk menolong Nobita agar keturunan Nobita dapat menikmati kesuksesannya.
Misi Doraemon adalah untuk menolong Nobi Nobita, buyut dari Sewashi, pemilik Doraemon. Nobita adalah seorang anak yang selalu mengalami nasib sial dan tak punya kemampuan apa-apa. Ia bodoh dalam pelajaran sekolah dan tidak bisa berolahraga.
Kehidupan awal Doraemon tidak begitu baik. Ia adalah sebuah robot gagal yang dilelang kepada sebuah keluarga miskin yang terlilit utang, yang tak lain adalah keluarga keturunan Nobi Nobita. Doraemon pernah menjalani masa-masa berat. Ia hanya menjadi penjaga bayi setelah gagal melewati ujian di akademi robot, kedua telinganya hancur setelah digigit robot tikus, catnya luntur akibat ulahnya sendiri, dan masih banyak kisah sedih yang ia lalui di tahun pertama kelahirannya.
Sampai suatu ketika, keluarganya mengirimkan ia kembali ke masa lalu, kira-kira 250 tahun yang lalu, zaman dimana Nobita Nobi, leluhur keluarga ini, masih hidup di Tokyo.
Nobita hanya berbakat dalam permainan karet gelang tangan dan tidur yang kemampuan ini hampir tak berguna di zaman Jepang modern. Inilah alasan mengapa ia gagal menjalani kehidupannya. Doraemon dikirim dari masa depan untuk menjadikannya seorang pria yang sukses.
Sangat ironis, sebuah robot gagal datang membantu seorang anak yang gagal. Tetapi pada kenyataannya, persahabatan kedua anak ini membuat mereka menjadi seseorang yang lebih baik.
Beberapa peralatan yang sering digunakan misalnya adalah baling-baling bambu dan Pintu ke Mana Saja. Sering kali, Nobita berbuat terlalu jauh dalam menggunakan peralatannya dan malah terjerumus ke dalam masalah yang lebih besar.
Sejarah komik ini bermula pada bulan Desember 1969 dimana komik Doraemon terbit berkesinambungan dalam 6 judul majalah bulanan anak. Majalah-majalah tersebut adalah majalah Yoiko, Yo-chien , Shogaku Ichinensei , Shogaku Yonnensei. Sejak 1973 majalah Shogaku Gogensei dan Shogaku Rokunensei juga dikeluarkan.
Cerita yang terkandung dalam majalah-majalah itu berbeda-beda, yang berarti pengarang cerita
ini harus menulis lebih dari 6 cerita setiap bulannya. Pada tahun 1979, CoroCoro Comic diluncurkan sebagai majalah Doraemon.
Sejak pertama kali muncul pada tahun 1969, cerita Doraemon telah dikumpulkan dan dibagi ke dalam 45 buku yang dipublikasikan sejak tahun 1974 sampai 1996. Semua buku-buku itu telah terjual lebih dari 80 juta buku pada tahun 1992. Sebagai tambahan, pada tahun 2005, Sho-gakukan menerbitkan sebuah serial tambahan sejumlah 5 jilid dengan judul Doraemon+ (Doraemon Plus), dengan cerita yang berbeda dari 45 volume aslinya.
Awal Doraemon
Doraemon tiba di tahun 1969, pada hari Tahun Baru Jepang. Ia keluar dari laci meja milik Nobita, dan sejak saat itu ia tinggal bersama keluarga Nobita. Setiap kali Nobita tertimpa masalah, Doraemon akan segera membantu dengan alat-alat ajaibnya.
Kelihatannya misi Doraemon berhasil, karena ketika mereka menjelajah ke masa depan, Nobita melihat dirinya menikah dengan Shizuka, tidak dengan Jaiko sebagaimana mestinya. Dia juga melihat keturunannya hidup dalam kondisi yang lebih baik daripada ketika Sewashi mengirim Doraemon dulu; bahkan keturunan Nobi mampu membeli robot yang "tidak gagal", Dorami.
Dalam serial TV-nya, Doraemon dan Nobita saling bekerja sama untuk memperbaiki kehidupan mereka masing-masing. Mereka saling bekerja sama dan tolong-menolong. Banyak juga cerita yang menampilkan kisah keberanian dan kegigihan mereka untuk mempertahankan persahabatan yang sudah mereka jalin.
Sejak tahun 1980-an, banyak sekali bermunculan cerita dan spekulasi tentang akhir kisah Doraemon. Akhir dari cerita ini bermula ketika Nobita pulang ke rumah dan merengek-rengek mengadu ke Doraemon. Tapi tak lama, ia menyadari ada sesuatu yang salah dengan Doraemon karena robot kesayangannya itu hanya diam dan tak menjawab keluhannya.
Ia pun segera menelepon Dorami, adik Doraemon, dan meminta petunjuk darinya. Dorami kemudian memberi tahu bahwa baterai milik Doraemon habis. Lebih jauh lagi, Dorami menjelaskan bahwa robot kucing versi lama seperti Doraemon seharusnya memiliki cadangan baterai pendukung memori di bagian telinga.
Namun karena Doraemon telah kehilangan telinganya, ia tidak memiliki tenaga cadangan untuk menyimpan memori dan ingatannya. Satu-satunya cara untuk menghidupkan kembali Doraemon adalah dengan mengganti baterainya, namun itu berarti Doraemon akan kehilangan seluruh ingatan tentang diri dan kawan-kawannya; termasuk tentang Nobita.
Disaat bersamaan, polisi-waktu membuat peraturan baru dan melarang adanya perjalanan waktu dan menghalangi Nobita yang berusaha membawa Doraemon untuk diperbaiki di masa depan. Dorami kemudian memberikan pilihan nekat dengan cara menerobos polisi waktu dan memperbaiki Doraemon di masa depan. Nobita yang sangat kehilangan Doraemon kemudian berjanji untuk belajar keras demi Doraemon. Usaha Nobita berhasil, tiga tahun kemudian Nobita lulus SMA dengan nilai terbaik dan menjadi seseorang yang sangat populer di sekolahnya. Meskipun demikian, sifat Nobita yang ceria dan optimistik hilang, ia menjadi seorang kutu buku yang selalu menyendiri
akhir cerita Nobita llah yang akan memperbaiki doraemon dan Doraemon hidup kembali
hal pertama yang di ucapkan adalah Nobita Apakah PRmu sudah diselesaikan?
sebenarnya ada gambar komiknya tapi terlalu banyak kalo di upload
kalo mau reply aja, kalo bisa kirim akan kukirim

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar